Adsense Header

Inilah Sepak Terjang Sonni Sumarsono, Plt.Gubernur DKI Sekarang

Image result for sonni sumarsono

Arahkompas.com - Plt.gubernur Sonni Sumarsono semakin menunjukkan taji sebagai birokrat yg paham aturan dan etika pemerintahan. Tinggal ahok dan fans yg kalang kabut dengan sepak terjang Sonni Sumarsono.

Dibatalkannya 11 dari 12 proyek fiktif ahok senilai ratusan millyar yg tanpa persetujuan Kebon Sirih dan tanpa tender terbuka melainkan penunjukkan kontraktor secara langsung dari pihak keluarga dan relasi pribadi ahok adalah momentum runtuhnya bualan ahok yg mengklaim diri sebagai Mr.Clean dan menuding legislator DKI sebagai begal anggaran.

Kalau mau bisnis, ya bisnis saja. Tak perlu menipu opini publik dengan berpolitik bisa mengabdi.
Sonni juga sukses menghemat uang Kas Daerah senilai puluhan millyar yg dahulu secara rutin digunakan ahok untuk memberi dana hibah bagi Kodam Jaya, Polda Metro Jaya, Korps Brimob, KPK, Kejaksaan dan KPUD, Dengan alasan kerjasama keamanan antara Pemprov dan institusi bersenjata hanya boleh dilakukan pada saat-saat tertentu dan harus sepersetujuan parlemen. Pada masa Ahok, dana hibah dikeluarkan atas inisiatif Ahok pribadi.

Lebih jauh,TNI/Polri beserta seluruh lembaga yg biasa menerima dana hibah, sudah mendapat jatah sendiri dalam APBN. Yang artinya seluruh instansi vertikal pendanaannya bukan urusan pemerintah daerah.

Ahok Loncat Tangga

Soal Dana Hibah rutin senilai puluhan millyar itu,jelas tidak berlebihan jika banyak publik menganggap itu adalah upaya ahok untuk mencari bodyguard atas keamanannya (hibah untuk Kodam dan Polda),pelindung atas segala kasus perdatanya (hibah untuk KPK dan Kejaksaan) juga pendukung untuk kepentingan politiknya (hibah untuk KPUD).

Demi netralitas seluruh dinas provinsi,sonni juga melarang semua kepala dinas untuk menerima dana kesertaan usaha untuk umum atau CSR dari developer/pengembang tanpa persetujuan Kebon Sirih dan tanpa peruntukan yg jelas.

Kebiasaan Siapakah, Suap Menyuap Itu?

Masalah etika, Sonni Sumarsono juga kembali mengucurkan dana dari APBD untuk Bamus (badan musyawarah) Betawi, karena anggaran khusus untuk ormas yg bersifat nasional dan ormas yg bersifat kedaerahan memang diatur dalam UU dan keputusan yg bersifat dikresi, baik oleh Kepala Negara (Keppres dan Inpres) maupun oleh Kepala Daerah.

Bamus Betawi adalah bentuk eksistensi warga betawi yg notabebe pribumi jakarta dengan persentase populasinya yg masih dikisaran 50%. Sonni memahami kebijakan lokal berikut tinjauan psikologis warga Betawi yg makin terpinggirkan ditengah lajunya modernisasi jakarta. Sedang Ahok, pendatang tidak tahu diri di batavia, malah secara arogan dan bodoh telah menginjak kearifan lokal serta "menghina" martabat warga pribumi Betawi habis-habisan.

Kebiasaan siapakah yg sering menghina kearifan lokal dan menyinggung perasaan warga pribumi?
Dimana bumi dipijak,disitu langit dijunjung!

Kabarnya, staf khusus Ahok seperti Rian Ernest, Michael dan Sunny memang masih berada di Balai Kota sebagai penghubung untuk ahok yg sedang cuti. tapi tenang saja, Sonni Sumarsono Insyaallah tidak akan terintimidasi oleh mereka.

Birokrat yang bisa mencapai jenjang deputi gubernur seperti Sylviana Murni,apalagi yang bisa mencapai jenjang direktorat jenderal seperti Sonni Sumarsono,jelas bukan orang sembarang. Bukan hanya kecerdasan akademik dan kinerja yg membuat mereka bisa seperti itu, tapi dedikasi tanpa kondite negatif selama puluhan tahun sebagai abdi negara yg ikut mengantarkan mereka sebagai orang penting.

[Cinta Charmei Dilla/Fb]

Subscribe to receive free email updates: