Adsense Header

BOCOR, Surat Pernyataan 21 Kiai Sepuh NU terkait Pilgub Jatim, Ini Isinya

Arahkompas.com - Bukan hanya partai yang sibuk memanaskan mesin-mesin politiknya, para kiai pun mulai merapatkan barisan jelang Pilgub Jatim 2018.
Bocor, Surat Pernyataan 21 Kiai Sepuh NU terkait Pilgub Jatim, Isinya… - JPNN.COM
Kali ini, para pemimpin umat tersebut bersuara bulat mendukung calon berlatar belakang Nahdlatul Ulama (NU).

Hal itu terungkap dari bocoran surat pernyataan 21 kiai sepuh NU Jatim yang ditujukan kepada Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Partai Kebangkitan Bangsa (DPW PKB) Jatim Abdul Halim Iskandar. Surat tersebut bocor dan beredar di beberapa jejaring sosial kemarin (21/5).

Setidaknya ada lima poin hasil musyawarah yang disampaikan dalam draf surat itu. Pada poin pertama, 21 kiai menyatakan sepakat menjaga kekompakan dan menyatukan suara pada pilgub mendatang.

Para kiai dalam surat tersebut juga menggarisbawahi peran kiai dan pengasuh pondok pesantren (ponpes) dalam kancah perpolitikan Jatim. Kiai dan pengasuh ponpes harus menjadi rujukan untuk mengambil keputusan secara politik.

Dengan kata lain, mereka sepakat bahwa NU harus mendukung penuh satu calon dari lingkungan NU. Belajar dari pengalaman pilkada yang lalu, para kiai menyatakan tidak ingin terjadi lagi perpecahan dalam NU akibat adanya calon ganda.

Pemimpin Ponpes Miftachussunah Surabaya KH Miftahul Akhyar membenarkan adanya surat tersebut. Namun, dia mengaku tidak terlalu mengikuti perkembangan penyusunan surat itu.

Dalam musyawarah terakhir yang menghasilkan lima poin kesepakatan tersebut, dia tidak hadir. ”Saya sedang di Makassar waktu itu,” ujarnya ketika dihubungi Jawa Pos kemarin.

Miftahul sendiri baru mendapatkan surat lengkap tersebut kemarin. Dia menyatakan, isi surat itu sudah cukup sesuai dengan hasil musyawarah. ”Esensinya sudah benar. Tidak ada yang perlu disanggah,” katanya.

Selain itu, surat dalam bentuk fisik sudah ada dan siap diserahkan kepada yang tertuju, yakni DPW PKB Jatim.

Hanya, dia mengaku tidak tahu mekanisme pemberian surat. ”Yang pasti surat fisik sudah ada dan akan diberikan segera,” ucapnya.

Meski tidak mengikuti perumusan surat sejak awal, kiai yang kini menjadi bagian Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU) tersebut menyatakan mendukung penuh keputusan para kiai.

”Ya, pasti saya tanda tangan, apa pun yang diputuskan, karena kami sudah sepakat satu suara,” ujarnya.

Komitmen untuk satu suara itu akan terus mereka gaungkan hingga pilgub mendatang. Miftahul juga menyebutkan, terbitnya surat itu merupakan upaya untuk membangun kembali hubungan antara ulama dan partai politik maupun pemerintahan.

Lebih jauh Miftahul mengungkapkan, dalam waktu dekat ada musyawarah untuk menindaklanjuti surat tersebut bersama DPW PKB Jatim.

”Karena suratnya sudah bocor, mau tidak mau harus ada tindak lanjut segera,” tuturnya. Dia memperkirakan ada pertemuan setidaknya dalam 2–3 hari ke depan, terhitung mulai kemarin.

Di sisi lain, Abdul Halim Iskandar yang menjadi tertuju menyatakan belum menerima surat secara resmi. Surat yang beredar di grup WhatsApp pun baru dia terima sore hari.

”Wah, nggak berani komentar saya. Karena yang tanda tangan kiai-kiai yang sangat saya hormati,” katanya ketika dihubungi Jawa Pos. (JPNN)

Subscribe to receive free email updates: