Eks Napi Penistaan Agama Ini Bilang, Kasus Penistaan Sebelum Ahok Tidak Pernah Ada Tuntutan Percobaan

shares

Arahkompas.com - Mantan narapidana kasus penistaan agama, Permadi menilai hukuman bagi terdakwa kasus penistaan agama harus maksimal bukan percobaan. Politikus Partai Gerindra ini pun menilai Basuki T Purnama (Ahok) harus mendapatkan hukuman berat.

Permadi menuturkan, seharusnya Jaksa Penuntut Umum (JPU) tidak memberikan tuntutan percobaan kepada Ahok."Hukuman bagi penista agama harus maksimal bukan percobaan. Siapa pun termasuk diri saya, itu (menistakan agama) tidak ada tuntutan percobaan,” kata Permadi seeprti dilansir Okezone, Minggu (30/4/2017).

Menurut Permadi, Pasal 156 KUHP dengan 156 A KUHP saling berhubungan sehingga Ahok pantas mendapatkan ganjaran lebih berat dari tuntutan JPU. “Jaksa kok tidak menggunakan Pasal 156 A KUHP, enggak bisa itu orang tersinggung awalnya dihina. Pasal 156 dan 156 A itu berhubungan tidak bisa dipisahkan. Jadi Ahok harus maksimal,” katanya.

Sekadar diketahui, JPU menjerat Ahok dengan Pasal 156 KUHP tentang Penghinaan terhadap Golongan Tertentu. JPU pun menuntut Ahok hukuman 1 tahun penjara dengan masa percobaan dua tahun. (SIN)

Related Posts