Adsense Header

Milisi Maute Penggal 5 Warga Sipil

 Lima warga sipil yang kepalanya dalam keadaan terpenggal ditemukan pada Rabu (28/6/2017) di Marawi, Mindanao, Filipina selatan, wilayah yang dikuasai kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah ( ISIS).

Militer memperingatkan bahwa jumlah warga yang tewas karena "kekejaman" pemberontak Maute, yang telah berbaiat kepada kelompok teroris ISIS, bisa meningkat tajam saat pasukan pemerintah mengambil alih kendali lebih banyak titik di lapangan.

Lima korban terpenggal itu adalah bagian dari 17 jenazah yang ditemukan petugas keamanan saat beroperasi di Marawi.

Semua jenazah diamankan untuk menjadi bukti pertama bahwa warga-warga sipil, yang terjebak di kota Marawi yang terkepung, telah dipenggal kepalanya saat kota diduduki selama lima pekan oleh para pegaris keras yang setia kepada kelompok ISIS.

Keterangan itu diungkapkan oleh sejumlah warga yang kabur dari kota tersebut.
Sudah sekitar 71 personel pasukan keamanan dan 299 anggota ISIS dari kelompok milisi Maute tewas sementara 246.000 orang terpaksa mengungsi karena konflik.

Konflik itu muncul setelah upaya untuk menangkap seorang komandan militan Filipina yang didukung kepemimpinan ISIS mengalami kegagalan pada 23 Mei.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah menyatakan janji akan menumpas para milisi di Marawi dan mengatakan Filipina saat ini menghadapi "situasi yang sangat berbahaya" gara-gara para warga muda Muslim terinspirasi dengan "kegilaan massal" kelompok ISIS.

"Yang mereka lakukan adalah membunuh dan menghancurkan, dan membunuh dengan cara brutal," katanya dalam suatu acara.

Saat acara tersebut, Duterte menerima ratusan penembak jitu serta senapan penyerang, yang merupakan sumbangan dari China untuk membantu operasi militer di Marawi.

Baca: Pimpinan ISIS Asia Tenggara Diduga Kabur dari Kota Marawi

"Mereka senang memenggal kepala orang di depan kamera. Mereka harus ditangani, dengan kegalakan yang sama tapi tidak dengan kebrutalan," katanya.

Kabar soal pemenggalan kepala itu muncul melalui layangan pesan singkat yang diterima para wartawan dari Letnan Kolonel Emmanuel Garcia dari Komando Mindano Barat. Garcia belum menanggapi permintaan untuk memberi keterangan lebih rinci.

Seorang warga sipil petugas penyelamat, Abdul Azis Lomondot, mengatakan kepada Reuters bahwa bagian-bagian tubuh ditemukan, tapi "tidak ada bukti pemenggalan".

Juru bicara militer Jo-Ar Herrera mengatakan jenazah-jenazah ditemukan secara terpisah dalam dua kelompok, masing-masing 12 dan lima jasad. Namun, ia tidak dapat memastikan apakah kelima jenazah itu dalam keadaan terpenggal kepalanya.

Pertempuran pada Rabu memasuki hari ke-36. Adu tembak dan pengeboman berlangsung di jantung Marawi dan para petempur, yang mengenakan pakaian hitam, terlihat dari jauh berlarian di antara gedung-gedung ketika ledakan bertebaran.

Subscribe to receive free email updates: